Peran Ulama dalam Memperjuangkan Kemerdekaan

indonesiasatu, 17 Aug 2019,
Share w.App T.Me

OPINI - Peran ulama, santri dan tokoh-tokoh Islam dalam perjuangan menegakkan kedaulatan bangsa dan Negara sangat besar. Mereka bahkan rela mengorbankan harta, tenaga serta jiwa mereka dalam berjuang dan mempertahankan kemerdekaan.

Namun, generasi muda dewasa ini telah kehilangan ruh dan akarnya. Karena, mereka telah lupa dengan sejarah kepahlawanan pendahulunya. Kita tidak akan menemukan pohon yang besar sampai mencakar langit tanpa ditopang dengan akar yang kuat. Kita tidak akan mampu membangkitkan semangat kepahlawanan dalam diri generasi kita, jika mereka buram dalam sejarah perjuangan kaum muslimin dalam meraih kemerdekaan Indonesia.

Ketidakpahaman seseorang dengan sejarah maka ia tak akan mengenal tentang dirinya. Sebab tak ada seorang manusia yang dapat dikatakan menyadari dirinya sendiri jika ia tidak mengenal leluhur-leluhurnya. Ketidaktahuan kita terhadap sejarah, kita tak akan mengenal semangat yang menghidupkan mereka, pengorbanan yang mereka hadapi, prestasi-prestasi mereka dalam kehidupan ekonomi, politik, jihad, pemerintahan dan yang lainnya.

Dampaknya, ketika seseorang tak mengenal sejarah para generasi dan leluhurnya. Mereka tidak akan tergugah oleh duka nestapa, tragedi-tragedi mereka, perjuangan dan pengorbanan mereka, kegemilangan-kegemilangan dan kemenangan-kemenangan mereka. Serta tidak mendapatkan inspirasi, harapan dan cita-cita mereka.

Bahkan, ketidakpahaman kita terhadap sejarah maka kita tidak akan mampu merajuk masa depan. Sejarah telah jelas, bahwa ia sangat memiliki peran penting dalam kehidupan seseorang, pandangan seseorang akan jauh menatap kedepan jika mengenal sejarahnya. Tahu tentang cita-cita para pejuang Islam dalam kemerdekaan, semangat mereka dalam dakwah dan kerinduan mereka dalam jihad.

Salah satu penyebab generasi muda Islam hari ini tak mengenal sosok pahlawannya, karena pengajaran dan penulisan sejarah bertolak dari dasar pemikiran deislamisasi. Peran ulama dan santri dalam membela bangsa dan Negara dipinggirkan dan ditiadakan.

Selain deislamisasi sistem penulisan sejarah Indonesia di zaman orde lama dan orde baru, yang lebih mengutamakan Hindum’sasi dan Buddhanisasi berdampak dalam penerbitan buku sejarah SD, SMP dan SMA, hampir 95% berisikan sejarah Hindu dan Buddha walapun penduduknya hanya kisaran 2,5% dari penduduk Indonesia.

Realitas penulisan sejarah Indonesia yang dengan sengaja meminggirkan Islam, Ulama dan santrinya sebagai pelaku sejarah cukup lama terbiarkan. Olehnya itu, sejarah Indonesia dalam berbagai peristiwa yang dilaluinya mesti diajarkan secara konfrhensif dengan pengajaran yang jujur.

Peranan ulama dan tokoh-tokoh Islam dalam mengawal perjuangan merebut kemerdekaan hingga mempertahankannya. Perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia mengusir kaum imperialis (penjajah) dari tanah air Indonesia tidak lepas dari pernanan besar ulama, santri dan tokoh-tokoh Islam negeri ini.

Bahkan, tidak sedikit di antara mereka menjadi lini terdepan dalam memperjuangkan kemerdekaan. Sehingga, tak sedikit pula di antara mereka yang gugur sebagai seorang syuhada. Tak terhitung jumlah ulama, santri dan tokoh-tokoh Islam sebagai pahlawan. Namun, diantaranya oleh pemerintah Republik Indonesia ditetapkan sebagai pahlawan nasional. Kita ketahui Pangeran Diponegoro, Tuangku Imam Bonjol, Teuku Umar serta masih banyak lagi yang mengobarkan semangat jihad dalam mengusir dan membuat hengkang para penjajah dari bumi pertiwi ini.

Begitupun dengan resolusi jihad yang dikumandangkan oleh KH. Hasyim Asy’ari. Munculnya resolusi jihad pada 22 oktober 1945 erat kaitannya dengan kedatangan pasukan sekutu (Inggris) ke Indonesia yang tujuan awalnya adalah melucuti senjata tentara Jepang yang kalah dalam Perang Dunia II dan memulangkan mereka ke Negara asal mereka yaitu Jepang.

Namun, ternyata pasukan sekutu yang dalam hal ini adalah pasukan AFNEI (Allied Forces Netherlands East Indies) secara diam-diam membawa pasukan NICA (Belanda), maka timbullah rasa curiga dan tidak percaya pada pasukan sekutu, karena memang NICA atau Belanda masih mempunyai keinginan untuk berkuasa kembali di Indonesia.

Resolusi yang diserukan langsung oleh KH. Hasyim Asy’ari berisi perintah untuk berjuang mempertahankan tegaknya Republik Indonesia yang sifatnya jihad fi sabilillah serta mempunyai hukumnya fardhu ‘ain atau wajib bagi setiap orang Islam di Indonesia. Hal tersebut memiliki dampak yang sangat luar biasa, terlihat dari penguatan kembali laskar Hizbullah yang dibentuk pada zaman Jepang dan pembentukan laskar militer seperti laskar Sabilillah.

Selain itu, para kyai dan ulama kemudian mengirimkan para santrinya untuk bergabung dengan laskar militer seperti Hizbullah dan Sabilillah untuk ikut berjuang dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Guna mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia maka para ulama bersama para santrinya ikut angkat senjata dalam organisasi kemiliteran, baik dalam laskar Hizbullah, Sabilillah, bersama BKR, TKR, TRI dan TNI selama perang kemerdekaan 1945-1950, melawan tentara sekutu Inggris dan NICA.

Banyak dari para ulama menjadi tokoh sentral baik dalam kepemimpinan laskar militer ataupun sebagai penggerak santri atau masyarakat untuk ikut berjuang dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Kiprah ulama, santri dan tokoh-tokoh Islam dalam memperjuangkan dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia begitu panjang, nama mereka telah tercatat dengan tinta emas sebagai seorang syuhada. Kemerdekaan Indonesia hari ini yang telah sampai di usia 74 tahun adalah warisan para ulama yang mesti dijaga dengan baik.

Sebab, mereka telah membasahi negeri ini dengan tetesan darah, keringat dan air mata. Sejarah perjuangan mereka seharusnya membangkitkan kesadaran dan semangat bagi setiap generasi Islam di negeri ini. Ustadz Bachtiar Nasir pernah mengatakan, “Seandainnya bumi nusantara (Indonesia) ini dibelek (dibelah) menjadi dua, maka yang keluar adalah darahnya para ulama.”

Tapi kini, ruh perjuangan para ulama itu hampir tak terwariskan dalam diri generasi muda hari ini. Mereka kehilangan semangat dalam melanjutkan cita-cita perjuangan kemerdekaan Indonesia. Berjuang dalam menegakkan aqidah Islamiyah, mendekatkan masyarakat kepada Islam.

Menurut saya, bahwa kemerdekaan Indonesia bukan hanya melepaskan diri dari penjajah, tetapi juga melepaskan diri dari segala bentuk kesyirikan dan penyembahan kepada selain Allah, memberantas kezaliman dan menegakkan keadilan sesuai dengan wahyu Allah. Dan itu adalah kemerdekaan hakiki bagi setiap muslim.

Salah satu upaya dalam mempertahankan perjuangan ulama dahulu adalah menyeru kepada masyarakat untuk mentauhidkan Allah. Kembali kepada Islam secara kaffah, menjadikan Islam sebagai jalan hidup dan solusi terhadap seluruh masalah yang di hadapi saat ini.

Sebab, Islam dan NKRI suatu kesatuan yang telah menyatu dan tak bisa dipisahkan. Kita bisa ber Islam secara kaffah, menjadi mukmin yang sholeh dan juga bisa menjadi warga Negara yang baik sesuai dengan worldview Islam.

@Wallahu ‘alam bishowab…

Bulukumba, 16 Agustus 2019

Penulis: Muhammad Akbar, S.Pd

(Penulis Buku, Teacher, Pendiri Madani Institute dan Pengurus PP LIDMI)

PT. Jurnalis Indonesia Satu

Kantor Redaksi: JAKARTA - Jl. Terusan I Gusti Ngurah Rai, Ruko Warna Warni No.7 Pondok Kopi Jakarta Timur 13460

Kantor Redaksi: CIPUTAT - Jl. Ibnu Khaldun I No 2 RT 001 RW 006 Kel Pisangan Kec Ciputat Timur (Depan Kampus UIN Jakarta)

+62 (021) 221.06.700

(+62821) 2381 3986

jurnalisindonesiasatu@gmail.com

Redaksi. Pedoman Siber.
Kode Perilaku.

Mitra Kami
Subscribe situs kami